Tuesday, September 26, 2017

Bulan Buku: September 2017

Jatuh suka dengan buku penulis ini setelah baca buku dia, Budak Meja Belakang(Aku rekomen penuh korang baca buku ini). Aku jejak penulis di internet untuk tahu kalau-kalau dia ada buku yang lain. Ternyata ada. Jadi, aku buru buku dia. Stalk FB sampai dapat beli buku ini. Buku kedua dia. Sebuah novel grafik tanpa perkataan. Langsung tiada. 

Buku kedua Shah Ibrahim
Akan beli buku pertama dia pada oktober. Semoga Allah mempermudah urusan dan rezeki buat aku.

Aku harus berterima kasih pada 3 nama yang mengenalkan aku kepada buku2 dan penulis2 yang bagus. Aku akui aku ketinggalan tahu fasal kewujudan rumah penerbitan selain dari Alaf 21 dan Creative. Naif betul.

Setelah bosan yang amat dengan buku cintan-cintun syukur Tuhan mnemukan aku dengan Amirul Mohammad. Kira dia ini trigger. Daripada dia, aku kenal buku2 Bahruddin Bekri( yang suka aku gelar sebagai Tuan BB). Terus jadi peminat karya beliau.

Orang yang membolehkan aku mendapat koleksi pertama buku Tuan BB ialah Zulieqah. Dia tolong aku berurusan dengan pembelian buku secara online. Dia yang kenalkan aku pada buku2 Kak Su, penulis buku Surat Ungu Untuk Nuha, Jajs & Din. Dia juga yang kenalkan aku lada Hlovate, Rooftop Rant. Dia juga yang ajar aku baca buku BI genre sci-fi. Dialah yang membawa aku ke PBAKL 2016. Tidak akan aku lupa kenangan itu.

Seterusnya, aku mula kenal dengan banyak lagi rumah penerbitan lain yang menampilkan begitu banyak buku2 dan penulis2 yang bagus2 melalui Khair Zawawi yang pada mulanya atas syor Tuan BB. Kerana dia jugalah, aku akhirnya dapat buku AKU yang lama dihajat selepas AADC yang aku beli melalui Mutalib Uthman. Dapat baca buku Andrea Hirata dan dapat baca buku Kunang Persisir Morten. Kalau saja tidak kenal dengan dia waau cuma dalam FB, aku pasti tidak jumpa dengan buku2 yang bagus2 ini. Anak muda yang punya bisnes sendiri dan penjual buku yang bagus. Servis tip-top. Sehingga sekarang, aku banyak berurusan buku dengan dia. Hampir ke semua buku aku, beli daripada dia.

Terima kasih kepada 3 figura ini. Yuk, Membaca kita. Saling menghargai dan meraikan keanehan. Kitakan punya keanehan sendiri. Mengakun kau sana.

Monday, September 18, 2017

Mak Baca Buku

Dua minggu yang lalu, aku bagi mak baca buku Anak Mat Lela Gila. Aku tanya pendapat mak dan mak kata buku itu tidak best. Kata mak, hendak menerangkan maksud bulat pun terlalu panjang. Aku pandang mak sambil senyum. Aku terangkan pada mak, buku itu tinggi nilai sasteranya. Hendak membacanya kenalah dengan menerangkan hati. Mak diam selepas itu dan dia teruskan bacaan. Sebelum itu mak baca buku Kunang Persisir Morten. Aku beli tahun lalu waktu PBAKL. Waktu tegur mak fasal baru tahun ini dia baca buku itu, mak senyum. Esoknya mak terus tanya, ada lagi buku kau. Minat baca buku aku waris daripada mak agaknya. Mak ada buku Interlok dan Arena Wati: Koleksi Cerpen Pilihan dan banyak judul lain. Aku belikan mak buku 'Lelaki Berkasut Merah'. Aku bagitahu mak buku ini lucu. Penulisnya sangat bagus. Soal pengajaran, biar mak nilai sendiri. Mak aku lebih pandai daripada aku soal begini. Mak aku masak sedap. Terniat juga hendak bagi mak baca buku 'Nasionalisme Longkang' dan tanya pendapat mak dari sisi rebel. Keras dan melawan.

Sunday, September 10, 2017

Target

Untuk capai target, aku susun semula buku tahun 2017. Rupanya...

Setakat September 2017, aku ada 27 buah buku dan baru 20 buah buku yang dibaca. Terlalu sedikit. Target tahun ini 50 buah buku. Kena beli 23 buah buku dan kena baca 30 buah buku. Entri ini pun bertujuan untuk memudahkan aku membuat pengesanan. Mana yang dibeli tahun 2017, sudah dibaca dan belum dibaca.
Buku setakat September 2017
27 buah
Buku sudah dibaca
20 buah
Buku belum dibaca
7 buah

Harapnya, target tercapai. Bah, baca kita.