Saturday, February 28, 2015

Bulan Buku: Februari 2015

Kadang-kadang, sesuatu benda dan perkara yang kita hajat, akan datang-makbul-dapat pada masa yang tidak terduga. Hari ini tanpa aku duga, novel si Hlovate yang aku hajat berbulan-bulan, akhirnya, aku jumpa di kedai Lim Eng Teck. Orang Keningau, tahu kedai ini jual apa. Bahagia weh!

Walaupun, novel ini kompilasi daripada dua novel: Tunas dan aA+bB, sudah cukup untuk buat senyumku melebar semanis madu. Ceh, bahagia wa cakap lu!!!




P/s: Bahagia aku, tidak sama dengan bahagia kau dan kamu. Untuk aku, cukup dengan tempurung kelapa. Tanda cinta dan benci.

Rindu itu macam Span.

Februari si Cadbury.

Wednesday, February 11, 2015

Missi

Percubaan buat lagu Rap...aku harap si Bungkas dapat sambung lirik ini...hihihi!

Ini bukan ilusi, 
tapi satu diksi, 
juga satu visi, 
biar mata tak terdektasi, 
cari cintamu satu misi...

Tuesday, February 10, 2015

Angin Rindu

Rindu
Kalau dapat kuterjemahkan rindu
Pasti langit jadi ungu
Awan segan jadi kelabu
Angin saksi kekuatan rindu

Duyuno,

Fabruari si Cadbury.

Monday, February 9, 2015

Awan Rindu

Alirnya rindu, punya simpang siur yang berserakan, seperti awan.
Awan; arakannya lembut dan perlahan, cantik dan putih.
Seolah tersenyum.
Tapi, kalau kau mampu lihat di dalamnya,
Ada ribut, ada hujan.
Berat dan basah.

Tuyu,

Februari si Cadbury.

Span Rindu

Lain benar rindu ini
Seperti span
Ia menyerap seluruh rongga hati
Basah dan berat.

Letmi,

Februari si Cadbury.

Monday, February 2, 2015

Hidup Tubitru...

Tubitru...

Manusia dan hidup bukan seperti kucing parsi, selalu dibilang orang comel, selalu disayang orang. Tapi, bahagian comel itu ada, bahagian sayang juga ada. Itu tanda rahmat Tuhan. Tanda kasih dan cinta tanpa batas.

P/s: Aku cuma menghentikan cintaku pada mereka yang tidak pernah menghargai aku sebagai katak comel.

Februari si Cadbury...