Sunday, December 28, 2014

Hati

Kerja mentadbir hati ini, susah. Tuntutan sabar dan redha sangat perlu. Hati perlu bersih dan dibersihkan.



Saturday, December 27, 2014

Gagal

Kau tahu kenapa kita-kau-aku selalu tersesat? Kerana kegagalan mengikut papan tanda Allah.

Astaghfirullah al-Azim.

Thursday, December 25, 2014

Hilang

Hilang bahasa untuk menyenang hati sendiri
Hanya langit-langit lunak bisa mengerti
Turunlah hujan
Bersihkan gusarku yang menekan
Kembalikan bahasaku
Kembalikan lidahku 
Aku mahu bicara
Tentang rasa
Tentang hati

P/s: Mana radar pengesan bimbang.

Tuesday, December 23, 2014

Sarkas

Entri ini aku ambil dari status FBku, terbit dari entri asal tahun lalu bertajuk "Redha". Sengaja aku jadikan entri untuk aku jadikan ibrah buat diri, biarpun ketika aku post status ini di FB, tujuannya asalnya adalah untuk sindiran, satu sarkasme.

...Manusia akhir zaman ini ditandai dengan manusia yang bijak berkata-kata menggunakan bab agama sebagai medan pertahanan untuk membuat dia kelihatan sangat bagus, bukan dimata Tuhan, tapi dimata manusia-bermaksud pujian.  Tapi, siapalah manusia-kita-kamu-kami-kau-aku untuk menghakimi.  Entahlah, terpulang kalian.  Bak kata seorang sahabat,  tidak perlu cakap banyak, kita masing-masing sudah dewasa untuk berfikir...

P/s: katak pun pandai minta puji bila tau ada peribahasa melibatkan dorang.

Cinta

Kalau dapat kuterjemahkan cinta
Pasti awan bertukar menjadi merah jambu
Bukan sebagai saksi cinta
Tapi sebagai bukti
Bahawa Tuhan mewujudkan cinta
Untuk dikongsi,
Untuk dirasa,
Untuk bahagia.

Cinta,
Cinta, 
Cinta.

Kalaulah kau benar-benar faham apa itu cinta.

Kekal

Kekalkan kenangan, kerana kenanganlah yang menghidupkan rindu.


Kekalkan rindu, kerana rindulah yang menghidupkan kenangan.

Teman Sejati

Kelmarin, waktu aku dan Issa lagi berinteraksi lewat komen dalam FB, Issa bilang, dia punya status baru, begini:

Kata Issa Unga...

"...teman sejati itu seperti hingus, selalu menemani dikala air mata menitis..."

Cantik dan lucu, dan sebagai respon:

Kata aku...

"...teman sejati itu seperti pipi, selalu ada untuk air mata menitis dan mengalir, kekal di situ, menemani; sekalipun air mata sudah kering..."

P/s: sebagai apa pun teman sejati didefinisikan, aku memang tidak layak untuk dijadikan teman sejati siapa pun.  

Wednesday, December 17, 2014

EGO

Kalaulah kita berani ketepikan semua ego-ego bodoh, kalaulah kita mahu berdamai dengan masa lalu.

Ini masih rentetan tentang rindu...

Like yesterday, I cried because I miss you

Jangan biarkan ego mengatasi rindu, ego itulah yang membuat hati jadi beku.  Aku belum rela jadi frozen.  Tapi itulah, ego itu kadang dominan, selalu dominan.  Itu kesalahan yang fatal, kegagalan manusia dalam mengurus bahagia yang banyak, manusia, aku dan kau.

Bahagia itu banyak. Ironinya, manusia selalu gagal mengurus bahagia.

E G O I S

Sayang seribu kali sayang.

RINDU

Kau tahu,
Rindu itu berat.
Pernah kau timbang?
Berapa berat rindu


P/s: Like yesterday, I cried because I miss you.

Untuk Issa Unga, kawanku...

Rindu itu baja hati
Cuba kau siram, 
Nanti jasadnya hidup
Nyawanya tambah sepuluh
Kenangan yang lesap kembali meresap
Bekunya hatimu,
Cair kembali.

P/s: Kekalkan kenangan, kerana kenanganlah yang menghidupkan rindu.




Monday, December 15, 2014

TAMBIRANG SI SAMAD

Sudah 3 bulan Samad bekerja di semenanjung di sebuah saloon kecantikan.  Samad terpaksa menukar identiti, dari seorang anak dusun tagap kepada seorang lelaki lembut.  Dari gaya rambut, pakaian dan mekap, semuanya sudah berubah.  Ya, Samad sudah pandai mengenakan mekap, eye liner rona coklat dan pelembap muka jenama dari Korea.  Bibir samad kelihatan berkilat, dia menggunakan pelembap bibir perisa strawberry, menyerlahkan lagi warna pink asli bibirnya, dengan kulit putihnya, penampilannya, saling tak tumpah meniru gaya K-pop.  Namanya juga sudah bertukar moden, Sammy Dee, itu nama glamour Samad di Kehel.

Ya, samad menjadi hair-stylish yang agak terkenal di Salon Qu Hitam.  Pada awal dia bekerja di Salon ini, Samad hairan bin ajaib kenapa taukeh salon ini tergamak menamakan kedai salonnya sebagai Qu Hitam.  Sangat tidak komersil dan macam entah apa punya nama salon, itu apa yang samad fikirkan.  Pernah juga dia bertanya pada bossnya, tapi jawapan taukeh kedai itu membuat samad terdiam tidak berani hendak bertanya lagi.

“Boss, kenapa nama Salon namanya ni Qu Hitam, boss ada kaitan ke dengan Qu Puteh, puteh-puteh baru puteh tu?”
“Salon  ni nenek gayung kau punyakah?”
“Tidak”
“Jadi, kau diam”.

Sejak dari perbualan serius seram antara samad dan bossnya, samad bertekad untuk menjadi pekerja contoh.  Samad takut dengan mata helang bossnya, misai lentik bossnya yang mengalahkan Wak Doyok itu agak menggerunkan Samad.  Sudah lah dia di suruh diam oleh bossnya. Samad tidak mahu diberhentikan kerja, nanti makan Maggie kari lagi, hari-hari, Samad tidak mahu ketiaknya berbau kari. Hidup di Kehel ini ngeri. Bukan macam di kampung, kepayas pun boleh bikin sayur.Samad mula mencari identiti baharu supaya dapat meyakinkan pelanggannya bahawa dia hair stylish yang bagus, yang hebat.  Samad berlatih bersungguh-sungguh menggunting dan menggayakan rambut dari seniornya yang terer gila dalam semua gubahan rambut, siang malam, malam siang, hari berganti hari, penuh konsentrasi.  MAsa UPSR, PMR apalagi SPM, Samad tidak pernah sebegini gigih.  Gigih yang paling gigih...whatever!!!

Samad mula membuat transformasi diri…ces!!! 

Samad sudah tidak suka pada roda pusing-pusing lagi.  Samad sudah mula meminati pekerjaannya.  Samad mengubah percakapannya, mengikut gaya orang Kehel, Samad tidak mahu ketahuan sebagai orang Sabah.   Nada suaranya sengaja dilemah lembutkan dengan bibir yang sengaja dicomel-comelkan bila bercakap.  .  Usahanya membuahkan hasil, malah samad sudah tahu roda pusing-pusing itu ialah ferris wheel dalam bahasa Inggerisnya.  Samad juga sudah tidak makan Maggie kari campur telur dan lada, di tukarnya kepada Maggie Royal Korea, supaya aura Korea itu melekat ketat dalam dirinya.  Identiti Dusun dalam dirinya disembunyikan.  Minta puji betul si Samad.  Setelah berlatih menggunting dan menggayakan rambut, Samad diberi tugas menggayakan rambut pelanggan pertamanya.

“Gunting?
“Ya, I nak style layer”.
“Ok, miss”.
“Eh, tapi, I nak belah kanan you pendekkan sampai bawah telinge, belah kiri you panjang sikit sampai paras leher”.
“Rasanye, itu style Bob”
“oh yeke,bob ke tu? , satu lagi, I nak ada rambut depan, tapi jangan limpas kudau ye”.
“Hahaha….kudau”

Samad tergelak sendiri sampai terduduk.  Pelanggannya tercengang, muka berubah merah.  Kotoh, siapa suruh berlagak cakap Kehel.  Terkeluar sabahan dan dusunnya. 

“Ko pehal Sammy, apa yang lawak? Kawan sekerja Samad tercengang, boss Samad blur.  Tidak faham apa yang terjadi, tidak faham bahasa satu hal.
“Kudau”.
“Hahaha….dia bilang rambut depan jangan limpas kudau”.
 “What’s limpas kudau? Tanya boss Samad.Misai lentiknya bergerak-gerak, macam misai kucing mengesan radar makanan.

Samad terus tersedar.  Dia pura-pura menyapu dahinya, padahal samad mahu menepuk dahinya akibat dia hampir mendedahkan identitinya, sebagai anak sabah berbangsa Dusun.

“Xde ape2 boss. I saje buat Maharaja Lawak Mega macam kumpulan Zero tu”.

Samad meneruskan kerjanya.  Menggunting rambut seperti permintaan pelanggannya.  Setelah membuka kain pengalas yang menutup badan pelanggannya, tiba-tiba pelanggan itu berbisik…

“Kau urang sabah kan, urang Dusun”
“Tak lah, I orang Kehel”
“deiii…pura-pura lagi, jadi kenapa kau tau kudau”
“Hei, I orang Kehel okey”. Samad terus meninggalkan pelanggan itu dengan lenggoknya yang sengaja dilembutkan.

Samad meneruskan hidupnya dengan berhati-hati.  Insiden hari itu hampir mendedahkan dirinya sebagai anak Dusun  Sabah.  “Choii"…kata samad dalam hati, "hampir-hampir kedapatan”. Sedar-sedar tidak sedar, sudah 6 bulan samad bekerka di Salon Qu Hitam.  Sudah 6 bulan samad meninggalkan kampungnya.  Samad sudah menjadi terkenal.  Ramai pelanggan suka pada cara samad menggayakan rambut mereka.  Boss Samad tersenyum padanya, manis, mata helang bossnya juga sudah tiada, misainya tidak bergerak-gerak lagi ketika melihat samad.  Sammy Dee menjadi sebutan datin-datin montel.  Sammy Dee semakin sibuk, sibuk yang kalah-kalah kau menteri penerangan.

Satu hari, Samad menerima panggilan dari kampung ketika makan di KFC bersama rakan sekerjanya.

“Helow, Samad, muli ne keti?”
“hello, apa ni, saya tak fahamlah awak cakap ape?”
“Muli ne keti Samad, sumakit ne yi apa”
 “apa awak cakap ni, saya tak fahamlah”
 “Saye ni si Eton, kakek kau, budduh, muli”

klik. 

Jeda
Di kampung di Sabah...

"Cilanat punya Samad.  Tambirang butul, baru 6 bulan kunun pi karaja di Kehel turus tidak faham lagi cakap Dusun, naaanti kau Samad, ko balik kampung, saya tedes-tedes macam lios si ungka, saya pisit-pisit  ngawi tu lolow ko, ko tingulah”.  Marah Eton dengan penuh geram, tangannya dikepal-kepal. 

Jeda
Di KFC di Semenanjung...

“Sape tu Sammy?”
“Ntah, dah la cakap bahasa Flinstone”.
“Wrong Number kot”
“Ye Kot”, kata Samad sambil menggigit comel KFC.  Samad teringat cermin oren yang dicurinya dari Kakaknya Eton.  Si Akak kalau meradang, habislah.

Selang beberapa hari…

“Helow, Samad muli ne keti”
“Hey, you cakap ape ni, I tak faham”
“Samad Keti, Muli”
“You, berapa kali I nak cakap, I tak faham ape you cakap”
“Tambirang punya budak, naaaanti ko sana, muliiiiiiiiii”
“Muli ne keti Samad, napatai ne yi Apaaaaaa”Eton terus menangis. Pilu.
“Haaaaaahhh, ereeeeeeeeeeeiiiiii, seiraaaaaa poooooohhh”.
"Apaaaaaaaaaaaaaaaa".

Klik.

Samad terus meminta cuti emergency.  Bahasa Sabah Samad terus keluar bersama suara jantannya.  Lenggoknya tidak lagi lembut.  Sammy Dee kembali menjadi Samad.

Saturday, December 13, 2014

The Teacher's Diary - We're The Same (w English and Thai Lyric)

Aku suka dengar lagu Thailand ni, selepas tengok filem "The Teacher's Diary".  Bila dengar, ada rasa yang hadir dalam hati. Apa pun, 'rasa' itulah yang membuat aku suka dengan lagu ini.  




Filem ini lucu, simple, tapi memuaskan hati aku.  

Thursday, December 11, 2014

Manusia Galau

Kau tahu...
Manusia ini suka berlewah dalam menunjuk perasaannya kalau lagi galau. Manusia ini suka berlewah dalam menunjuk aktingnya, apalagi sisi baiknya. Jarang sekali yang bersifat natural. Aku merapu apa, aku pun tidak tahu. Hujan membuatkan aku jadi manusia sejuk hati, sejuk perasaan. Tapi, aku masih suka hujan. Hujan itu tanda rahmat Tuhan. Sebal, ini semua salah katak. Mereka menyanyi lagu hujan. Lagu hujan lagu romantik.

Aku cuma sebal dengan manusia yang terlalu berlewah menunjuk aktingnya, perasaannya, perlakuannya, tentang kepura-puraan.  Manusia ini masih indah untuk dicarut dan dimaki. Manusia punya keanehan yang abstrak, keanehan manusia itu satu nuansa yang tidak terdektasi. Justeru, aku berada dalam dua keadaan, berdepan dengan manusia punya kelewahan dalam menunjuk perasaan dan akting: antara faham dan pura-pura tidak faham. Aku tidak akan membenarkan kalian menafsir aku sebagai hipokrit, aku lebih suka kalian menanggapi sebagai neutral, jangan muntah hijau dulu, sabar dan telan balik muntah itu. Aku masih belajar menjadi neutral.  Hujan masih merintik, menerbitkan rasa romantik, dan katak masih menyanyi. Bingit, penyebab galau.

"Kau ingat, katak-katak itu sengaja buat bising panggil hujan, sebenarnya; itu suara meminta rahmat Tuhan".  Jadi, kau bising-bisingkan-lah-mulutmu, minta rahmat Tuhan, ucap syukur 21. Mintanya katak saja didengar Tuhan, inikan pula, kau.

Aku harap, hujan malam ini, hujan rahmat. Siapa tahu, Tuhan menurunkan izinNya atas doa-doa kalian.  Aku terjaga, terpisat-pisat. Ku lihat screne Astroku gelap, Service Currently Not Available. Cis,  Astro memang menyebalkan, lebih menyebalkan dari Malaysia kalah 2-1 ahad lepas. Aku tetap sayang Bola Malaysia.

Wednesday, December 10, 2014

H.B.T.M

H.B.T.M

Terima Kasih Mama
Terima Kasih Abah
Kerana kalian,
Aku ada di sini.
Hidup dengan kasih sayang kalian.
Hidup dengan rahmat Tuhan.
Terima Kasih untuk semua yang aku sayang,
Abah, mama, adik-beradik, anak buah, sahabat.


Ini Gawat Pak!!!

Ringgit Malaysia jatuh
Tiada Subsidi Minyak 
Kegawatan Ekonomi 
Dan...
Untuk rakyat Malaysia,
Jom bersedia menghadapinya.
Terus berusaha, semakin kuat mencari rezeki, lebih baik daripada:
1. Merungut.
2. Mencarut.
3. Mencari kesalahan penyebab masalah ini.

Kita orang-orang yang kuat.  Semoga rakyat Sabah akan dapat mengharungi kemelut ini. Aamin.



Tuesday, December 9, 2014

Tentang Gila

Kegilaan terbanyak dalam hidup, dalam cerita sang penulis, adalah tentang cinta.  Tentang kerakusan manusia mengejar cinta, tentang kegagalan mengenal cinta, tentang kegagalan membahagi cinta, tentang khilaf bermain cinta
tentang silap memilih cinta.

P/s: ini bukan entri kejiwangan, ini kegilaan.

Wednesday, December 3, 2014

Bulan Buku: Disember

Buku kedua dalam bulan Disember. Novel yang sudah sebulan lebih aku intai, akhirnya, jadi koleksi.  Alhamdulillah.

Setelah 3 kali tawaf, dan hanya dapat parkir kereta di Wan Lip Electronic, agak jauh juga dari Adamas, walaupun tidak dapat membakar kalori, semput berjalan terasa juga, akhirnya; Si Raudhah, jadi milik saya juga.

Teringat kali pertama baca novel RAM, Tombiruo. Teruja sebab, Tombiruo, tinggal di Hutan Keningau.



P/s: Bahagia itu banyak. Ironinya, manusia selalu gagal mengurus bahagia. 

Monday, December 1, 2014

Bulan Buku: Disember

Novel Igauan Maut sudah selamat sampai ke tangan aku hari ini. Zuhur tadi, aku terima sms daripada Poslaju, dan, aku terus tahu, itu adalah novel RAM yang aku tunggu sejak seminggu lalu. Gembira tahu!!! 


Novel ini adalah karya pertama RAM. Edisi kali ini adalah edisi terhad, cuma ada 500 naskah dan merupakan cetakan ketiga, cetakan pertama pada tahun 1995. Korang tak akan dapat novel ini di kedai buku. FYI, cetakan ketiga ini, sudah habis dijual.  Kredit paling tinggi buat RAMFC Store dan RAMFC. 

Senyum simpul.

Friday, November 28, 2014

Pelangi dan Langit


Kau tahu...

Dalam cinta, tidak ada terma lambat atau cepat. Itu petanda abstrak bagi aku.  Untuk kau, yang pernah menjadi warna melengkapkan pelangiku, terima kasih.

Cinta itu abstrak pada pengamatanku.  Justeru, nuansanya, kadang terlalu sukar kau kesani.  

Semoga biru langit ada waktu pagi.
Semoga jingga langit ada waktu senja.
Untuk aku, 
Aku...
Yang tidak pernah sempurna.


Saturday, November 22, 2014

Sayonara

Bertemu dan berpisah
Adat manusia biasa
Hilang dimata tapi dihati takkan lupa
Berdoalah kita
Agar aman dan sentosa
Moga panjang umur
Kita akan berjumpa lagi...

Sayonara Cikgu Joss dan Cikgu Punitha...
Sukses selalu ditempat baru...
















Majlis makan perpisahan selepas Mesyuarat Staf Kali Pertama 2015.

P/s: Setiap pertemuan adalah rancangan Tuhan, begitu pula perpisahan.














Akun

Mesyuarat Staf Kali Pertama 2015



Akun.

P/s: Saya Yang Menurut Perintah.

Thursday, November 20, 2014

Cinta pelik dan bangang


"Cinta itu terkesan pelik".



dan kadang-kadang...

"Cinta itu terkesan bangang".

Kadang-kadang

...."Kadang-kadang cinta perlukan kesenyapan...".

Akulah itu, kononnya Tun Teja, tapi, baru satu langkah, aku sudah mengalah, padahal belum tahu siapa menang dan siapa kalah.

Mungkin aku si Tun Takut.

Aku pilih diam, bukan kerana apa-apa, bukan juga kerana siapa-siapa, cuma, diam itu lebih baik.

Kedengaran seperti sang pengecut.


P/s: Klausa 'kadang-kadang' seakan satu bentuk prejudis untuk diri.

Monday, November 17, 2014

Berani yang hilang

Pada keberanian yang tidak pernah ada, mimpilah, yang melunas impian dan angan.

P/s: Sungguh, ampuhku belum cukup tepu, nyali saja bukan punyaku.


Tuesday, November 11, 2014

Mimpi

Aku cuma mampu menggantung mimpi
Di langit Tuhan
Sambil menyanyi lagu hujan
Untuk aku,
Mimpi itu nafas
yang membuat impian dan anganku
terus hidup
Dimasa nasib tidak menyebelahiku
Mimpilah, 
yang membuatku senyum.
Aku,
Aku tidak pernah sempurna.

Monday, November 3, 2014

Ombak Kelabu

Harus kau tahu,
ombak kelabu,
bukan biru,
seperti yang kau mahu.
Andai saja ombak itu biru,
pasti sendumu dibawa bayu.

Mahukah kau bayu?

Kenangan

Kenangan adalah biasan,
tentang cerita,
cerita yang pernah hidup,
antara aku, kau dan juga cermin.

Momen

Bagi aku,

Kadang-kadang,

Kenangan itu semacam sebuah potret bercermin muka.  Ia mereflek kembali, tentang masa, yang jejaknya sudah lama hilang, yang cuma tinggal bekas. Sifat cermin itukan membias, dan, kenangan adalah biasan, tentang cerita yang pernah hidup.

P/s: Kau fikir? PHP...

Bulan Buku: November

Salam untuk November, semoga senyumku terus melebar...

Meneruskan bulan buku, hari ini, aku beli dua buah novel sastera. Tertarik dengan tajuk, hati aku terus gatal mahu membeli, kata si Ros yang juga kami panggil Nini, "bah, beli ja kak, ada mah yang tidak dapat tidur malam". Jadi, aku terus cekau tanpa was-was..ayaks!!!
Tajuk novel ini sangat menarik minatku, macam misteri, unik.

Satu lagi adalah novel lama, novel masa aku SPM dulu, novel untuk subjek Kesusasteraan Melayu. 

Ini novel legend. Semua budak sastera tahun 94, tahu novel ini.  Sengaja aku beli, untuk aku jadikan koleksi. Aku masih hafal jalan cerita, biar sudah sekian lama. Bila Rosnini terlihat novel ini tadi, aku terus tanya harga, kamurang tau, berapa harganya, RM3. Biar semurah itu harga novel ini sekarang, bagi aku, aku tetap anggap novel ini sebagai legend. 


P/s: Aku nak cari novel Senjakala dan Anjang Aki, juga buku dari negara seberang, bertajuk, Aku.


Friday, October 31, 2014

B.R.A

Ini buku resepi aku, ke semua resepi di dalam buku ini aku cedok dari blog, fb dalam wall kawan, dan ihsan dari Luna Zura, iaitu resepi cheese kek yang paling mudah tapi sedap, wa cakap lu.

Kenapa aku tulis entri ini dan menayangkan buku resepi? Ini kes narsis...ayaks!!!



Resepi ini, telah diperturunkan kepada aku, dan aku kongsi dengan kawan-kawan sekerja aku.

Ada sebanyak 36 resepi pilihan, yang aku rasa best, sebab, aku yakin, makanan ini kesukaan semua orang.










Dalam buku ini, hanya ada satu resepi yang aku olah sendiri, itupun, aku buat pengubahsuaian dari resepi asal.

P/s: Aku tak suka masak.







  













Thursday, October 30, 2014

Keelan

Mahu bilang apa lagi, semuanya jadi berantakan. Semua jadi salah faham yang bawa kepada rasa terkilan.  Dia bilang, dia tidak tahu arah tuju persahabatan kami, baiklah. Aku akur saja. Semoga Tuhan akan mempertemukan kami satu masa nanti dan masa itu, kami boleh saling jadi kawan.


Wednesday, October 29, 2014

H.B.T.Y : buat kamu 2014

Aku terlambat sehari untuk ucap selamat hari jadi buat dia tahun ini.  Tapi, rasanya belum terlambat lagi kan? Baik, untuk kamu,

Selamat Hari Jadi...
28.10.2014


Seperti biasa, aku cuma mampu hadiahkan doa untuk kamu.

Selamat Hari Jadi,
Semoga Panjang Umur,
Semoga Murah Rezeki,
Semoga Gembira Selalu,
Semoga Bahagia Selalu,
Semoga Allah mempermudahkan urusan dunia dan akhirat.

Semoga Allah sentiasa melindungi, merahmati dan memberkati kamu selalu.

Friday, October 24, 2014

Salam Maal Hijrah 1436H

Selamat Tahun Baharu 1436H.

Salam Maal Hijrah.
Semoga rahmat Allah sentiasa memayungi aku, kedua ibubapaku, adik beradikku, anak-anak buahhku, sahabat-sahabatku.

P/s: Kasih sayang Allah, free untuk kita semua.

Tuesday, October 21, 2014

Bulan Buku: Oktober

Novel Bahruddin Bekri sudah selamat sampai ke tangan aku sekejap tadi.  Ini hari gembira aku, bahagia tahu! 



Selepas siri Mat Despatch jadi koleksi peribadi aku, kini, novel-novel karya tuan BB yang lain, akan jadi sasaran aku selepas ini. Mungkin, aku akan beli dua novel tuan BB setiap kali gajian. In shaa Allah.

P/s: Kadang-kadang bukanlah hal-hal besar yang mampu buat kita gembira, hal-hal kecil saja, sudah mampu buat kita senyum sampai telinga. 

Monday, October 13, 2014

Buatmu, kawan...

Kadang-kadang, bukan pujukan yang kita perlu, bukan juga kata nasihat, hanya pelukan hangat, ikhlas dari seorang yang bernama sahabat.


Kadang-kadang, yang kita perlukan adalah pujukan, juga kata nasihat beserta pelukan hangat dan ikhlas dari seorang yang bernama sahabat.

Kadang-kadang, kita hanya perlu biarkan sahaja, tanpa perlu memujuk, tanpa perlu memberi kata nasihat. Cuma melihat, cuma membiarkan, cuma berdiam, tumpang simpati.

Maafkan aku, Zirah.

Aku banyak cakap hari ini.  Aku bagi pujukan, aku bagi nasihat(aku tidak tahu kalau itu layak digelar nasihat), aku peluk kau dan kau peluk aku.  Mungkin, aku patut peluk kau saja, tanpa bagi kata nasihat, tanpa pujukan, tanpa kata rangsangan untuk hadapi trauma dan stress kau.  Kita semua sudah lalui sejarah hitam yang jadi trauma dan stress terbesar di SKAK.  Cuma, aku paling risau, lihat kau hadapi trauma dan stress kita, aku risau kau sakit, dan aku sendiri stress melihat kau begitu.  Jadi, tolong maafkan aku, aku yang mulutnya jahat.  

Terima kasih sebab peluk aku tadi.  Terima kasih juga sebab kau menangis, aku harap, beban dihatimu sudah kurang sedikit kalaupun tidak banyak.  Cikgu Aishah bilang, menangislah, kalau kau mahu menangis.

Semoga kita semua baik-baik saja.  Semoga Allah sayang pada kita semua.  Aku yakin, kerana kasih sayang Allah-lah, kita diberi ujian ini.

P/s: Senyumlah Zirah. Makan kita ramai-ramai di Kantin bisuk, Fatine bilang, kau sampai hilang selera makan, bisuk mulakan hari biasa kita jalankan di SKAK sebelum sejarah ngeri warna hitam itu, 021014.

Wednesday, October 8, 2014

Lepaskan

"Kadang-kadang, kita terpaksa lepaskan sesuatu yang paling kita sayang, demi untuk kelangsungan hidup"...


Itu kata aku, kata yang aku tulis lewat status FB refleksi dari keputusan aku dan kami untuk berpindah ke sekolah lain setelah peristiwa hitam yang berlaku Khamis lepas. Tidak tahan lagi dengan tekanan daripada ibubapa yang tidak pernah faham dan asyik menyalahkan kami.  

Antara kata-kata yang menyentuh hati kami:

"Guru-guru SK. Ansip, teruk".
"Guru-guru SK. Ansip, cuai".
"Guru-guru SK. Ansip, sot-sot".

Tapi, kata Zue, dalam komennya:

P/s: Aku lega sekarang. Aku harap aku buat keputusan yang betul. Terima kasih Zue.

Monday, October 6, 2014

Kalut

Setelah episod tragedi kemalangan  besar dan agak ngeri dalam sejarah SK. Ansip, khamis lepas, aku jadi takut dan segan hendak ke sekolah besok. Semoga semuanya baik-baik saja.

Khamis yang kalut, penuh takut. Khamis yang merampas ketenangan kami semua.  Khamis yang mendung.

Gelap, pekat,

Kalut.

Semoga semua mendung hitam, Tuhan gantikan dengan mentari yang tersenyum, senyum pada kami.

Sunday, October 5, 2014

Salam Aidiladha

Selamat Hari Raya Aidiladha 1435h. Semoga kita semua sentiasa mendapat rahmat Allah swt.




Monday, September 29, 2014

Syukur 21

Syukur.


Che Pinky sudah keluar wad hari ini, syukur Alhamdulillah, Che Pinky tolonglah, jangan sakit-sakit lagi lepas ini, masaklah Che Tie kalau Che Pinky asyik meragam, tadi pun kena charge sampai RM45. Syukurlah Che Pinky sudah sihat, senang Che Tie nak buat kerja. Stress Che Tie, masih belum hilang. Dari khabar sahabat, Garuda akan serang SKAK selama 2 hari berturut-turut.  Hari pertama hendak pantau fail dan pencerapan, hari kedua key-in entah apa kebenda, Che Tie tak pasti lagi.  Apapun, Che Tie pujuk hati sendiri.  Sabar dan hadapi saja serangan Garuda ini.  Sudah juga Che Tie sediakan sedikit kelengkapan untuk menempuh serangan Garuda version 2.0.   Serangan Garuda kali ini bersifat android.

P/s: Hendak seribu daya, tak hendak seribu dalih.  Harapnya, garuda-garuda pintar itu, datangnya mahu berdamai-mahu membantu- itu yang paling perlu, bukan mencari salah, melancarkan peperangan.

Saturday, September 27, 2014

Bulan Buku


Aku beli novel RAM masa dapat gaji khamis lepas. Niat untuk memiliki novel ini sudah dilunaskan.


Ada lagi beberapa novel yang hendak aku jadikan koleksi. In shaa Allah, akan aku beli nanti. Buat masa ini, aku harus mengucap syukur sebab dapat beli 4 buah novel dalam bulan ini.  Rezeki Allah bagi.

P/s: belum dapat baca dengan fokus 200%. Aku harus selesaikan hal pemantauan Nazir dan JPN dulu. Selesai semuanya, baru senang hati, baru boleh baca sampai puas.

Friday, September 26, 2014

Stress

Aku stress.

Minggu depan operasi berkala pihak-pihak atas akan datang membuat pemantauan ke sekolah aku. Ya, mereka itu, ialah NAZIR dan juga JPN. Aku sedang berusaha dan sudah pun menyiapkan beberapa perkara yang akan dipantau mereka. Setakat mana perkara yang aku siapkan itu menepati kehendak, aku tidak tahu. Layan sajalah, nanti, kalau salah dan dimarah, belajar dari kesilapan dan layan sajalah marah-marah mereka. Masih banyak benda yang aku perlu belajar dan ubah dalam dunia pekerjaan aku sebagai guru. Aku stress, aku harap semua akan baik-baik saja. 

Untuk PBS offline
Untuk i-think
Untuk K-bat
Untuk RPH
Untuk Refleksi
Untuk Fail-fail
Untuk mereka yang akan dipantau
Untuk semua stress

Nah...


Semoga Allah mempermudahkan segala urusan berkaitan pemantauan ini.

Friday, September 19, 2014

Bulan Buku

Setelah lama menyimpan hasrat, bulan ini, bulan buku untuk aku. Hasrat untuk membeli novel baru aku lunaskan bulan ini, itupun, setelah aku punya ongkos lebih. Hasrat paling utama, adalah membeli novel-novel si Hlovate dan Bahruddin Bekri, aku hairan, kenapa novel-novel kedua-dua penulis kesukaan aku ini, tidak ada di Toko buku Keningau.  Angkat kening sendiri....ayaks!!!



Novel Yes,Boss! & Sayangku Sampai Ke Bintang, novel terpakai...kira 1st hand, aku tak berapa gemar novel cinta sebenarnya, aku jelak dengan jalan cerita yang klise, kira pilihan akhir sebabnya, aku tak jumpa novel si Hlovate dan Bahruddin Bekri di daerah aku ini. 

Untuk membeli novel SKSKS ini saja pun, aku ambil masa hampir satu jam, aku bandingkan 3 novel yang hampir sama plotnya dengan membaca sinopsis, dan akhirnya aku pilih SKSKS sebab: paling murah antara ketiga novel itu dan sebab sinopsisnya lebih baik, lidah tidak terbelit menyebut nama-nama watak.  

Novel terpakai ini, kurang dua tiga ringgit juga dari harga asal, dan yang bagusnya, masih kelihatan baru. Novel ini aku beli dekat Qawwan Cafe, dorang ada jual novel terpakai, peminat novel, kalau berminat dengan novel terpakai, sila kunjungi Qawwan Cafe, Keningau. Novel RAM, aku beli dekat Evergreen.

P/s: lupa minta bil masa kat Evergreen tadi, padahal bil itu penting supaya aku boleh tolak cukai LHDN tahun depan...aiyyaa!!!

Monday, September 15, 2014

Hati saya

Hati saya, kecil saiznya, dan sangat comel.


P/s: mungkin sebab comel, hati saya selalu dicubit.

Thursday, September 11, 2014

Merah

Ada kraton putih
Menyulam jaring-jaring merah
Penat aku dengan hematnya yang tak bertempat
Takut benar ketuanannya tergugat

P/s: garis merah guna batu delima