Friday, January 12, 2018

Bulan Buku: Januari 2018

Buku pertama 2018. Balik dari kerja, terus ke Sandapak. Cari punya cari, terjumpa buku ini. Teringat, pernah nampak tajuk buku ini lalu di FB atau mungkin dalam salah satu rumah penerbitan yang selalu saya masuk ke dalam tanpa salam untuk misi jalan-jalan cari buku. Waktu buku ini saya nampak secara maya, nama penanya yang comel dan tajuknya yang mengancam, membekas benar diotak saya. Terkesan. Jadi, waktu kepala terdongak-dongak, waktu nampak buku ini di tepi rak tingkat atas, saya ambil tanpa fikir-fikir lagi


Buku pembuka 'Bulan Buku 2018'. Salam untuk Januari si Pari-pari.

Saturday, December 30, 2017

Bulan Buku: Disember 2017

Kerana buku ini buku terbaik, akhirnya saya beli juga. Dengan dialih bahasa sebanyak 32(betulkan...kalau saya salah fakta)bahasa di dunia, siapa yang dapat menyangkal betapa bagusnya Laskar Pelangi, karya Andrea Hirata. 

Filemnya juga sangat bagus. Antara filem yang punya tampilan istimewa dihati saya. Insya-Allah, akan lengkap ke semua 4 siri. Baiklah, ini boleh saja jadi azam comel. Cing!

Kali ini pasti. Laskar Pelangi jadi buku penutup Bulan Buku 2017. Maaf Jibam, saya mungkir bahagia. Sampai jumpa, Bulan Buku 2018.

Wednesday, December 13, 2017

Bulan Buku: Disember 2018

Buku yang paling aku nantikan dua tahun kebelakangan ini. Akhirnya, berjaya dimiliki. Terima kasih, Projek Buku. Aku anggap ini hadiah harijadi. Bahagia. Senyum sabit mata menyepet.


Sayang, filemnya tidak mendapat sambutan sejak ditayangkan 7 Disember lepas. Aku sendiri belum berpeluang menontonnya. Pawagam di Keningau tidak menayangkan filem ini. 


Novel, karya Ujang atau Ibrahim Anon. Novel ini sangat terkenal awal tahun 90-an dulu. Aku bangga dapat memilikinya sekarang. Namun, aku lebih gembira kalau dapat memiliki cetakan pertama novel ini. Iya, aku terlambat tahu kewujudan novel Jibam. Sebagai peminat majalah Ujang dan Gila-Gila, aku rasa ini satu kerugian. Ah! apalah daya waktu tahun 90an dulu. Kalau tahu pun, mana mampu membelinya. Majalah Ujang pun, aku mampu beli sekitar awal 2001, zaman belajar dekat Maktab Perguruan. Itu pun yang terpakai. 


Baiklah. Aku gembira. Buku penutup Bulan Buku 2017. Terima kasih, Allah...atas kurnia rezeki.

Saturday, December 9, 2017

Bulan Buku: Disember 2017

Lengkap sudah koleksi Tombiruo. Senyum sabit mata mnyepet. Terima kasih budak hijau dan bunga dahlia. 



Tuesday, December 5, 2017

Bulan Buku: Disember 2017

Beli sebab review sedap. Sebuah buku travelog. Tentang kopi. Tentang Jepun. Untuk aku yang tidak beruntung untuk travel keliling dunia, buku sajalah tempat aku mengenal sisi indahnya dunia lain. 


Tuesday, November 21, 2017

Bulan Buku: November 2017

Buku yang sudah lama aku hajat. Alhamdulillah, berkat rezeki comel dari Allah melalui perantara yang comel juga, dapat akhirnya. Terima kasih Budak Hijau. 

Ini buku  Isma Ae Mohamad. Sejak jatuh suka dengan tulisan dia, aku jadi pemburu buku-buku dia. Bermula dengan Republik Sungai Golok, Anak-Anak Karen, Raja-Raja Patani, aku mula mencari buku-buku tulisan terawal dia. Terutamanya buku ini. 

Bulan April lalu waktu PBAKL, aku minta pertolongan Budak Hijau cari buku ini. Sayangnya, tidak ada. Waktu aku tanya keberangkalian untuk mendapat buku Laskar Cinta, kata Budak Hijau, tipis.

Nah, bulan ini hajat itu dimakbul Tuhan. Gembira gila bila Budak Hijau PM lewat Mesenger. Comel betul rezeki bulan November. Senyum sabit dan mata menyepet.

Baik. Akan baca setelah Manikam Kalbu. Buku Faisal Tehrani.

Hitam

Bungkusan hitam sampai. Senyum semula setelah insiden garis hitam merosak hariku. 
Aku tidak pasti siapa yang tega menggaris Punch Card(masa kehadiran jam 6.20 am) aku dengan garis hitam(baca: pen hitam). Tidak mahu menuduh. Aku lebih suka mengingatkan mungkin aku yang tergaris sendiri. Apapun, waktu punch-out tadi dan melihat garis hitam itu, aku betul-betul sedih. Baik aku berdamai dengan perasaan sendiri. Tidak perlu alasan untuk sedih. Aku layak untuk rasa gembira hari ini. Caw!